Mungkin untuk Anda yang sering mengikuti pelatihan motivasi, baik oleh Mario teguh, Andre Wongso, Ippo Santosa, Erbe Sentanu, Tung Desam Waringin, atau mungkin juga yang pernah lihat motivator kelas dunia seperti Antoni Robin, semuanya memotivasi untuk kesuksesan, semuanya memotivasi diri kita agar sukses. kira-kira seperti itulah, Anda lebih tahu sendiri tentang para motivator-motivator tersebut dalam membangkitkan diri Anda.



Oke...Kemabali ke topik yaitu menaklukkan dunia,,,,,

Waw...sungguh luar biasa kedengarannya.....ya...betul mengeuasai dunia....Coba Anda perhatikan orang-orang Yahudi....yang sekarang....atau zaman sekarang....hampir saat ini bidang ilmu pengetahuan di kuasai oleh mereka.

Ya.....teknologi yang sekarang ini kita gunakan hampir semuanya di produksi dari hasil riset dan Pengembangan mereka orang-orang yahudi. sebut saja seperti misalnya Albert Enstain, atau siapalah saya kurang begitu banyak kenal, namun yang saya pegang adalah semangat atau apa yah...filososfi yang mendarah daging dalam orang - orang beasar adalah memiliki visi yang jauh kedepan yaitu DUNIA.

Sebagai gamabaran sekilas saya ambilkan cerita tentang latar belakang, mengapa orang-orang yahudi sekarang ini memiliki visi untuk menguasai dunia atau faktanya memanag demikain, hampir di semua bidang kehidupan, Teknologi, Bisnis dan Media Informasi mereke menguasainya, mereka memiliki spirit yang bukan kecil tapi DUNIA, berikut ini mereka berawal :


Nabi Sulaiman dianugerahkan Allah kebijaksanaan sejak remaja lagi. Beliau juga memiliki pelbagai keistimewaan, termasuk mampu bercakap, memahami dan memberi arahan terhadap jin dan haiwan sehingga semua makhluk itu mengikuti kehendaknya.

Kebijaksanaan Sulaiman dapat dilihat melalui pelbagai peristiwa yang dilaluinya. Misalnya, beliau cuba mengetengahkan idea kepada bapanya, Nabi Daud bagi menyelesaikan perselisihan antara dua pihak, masing-masing membabitkan pemilik haiwan ternakan dan kebun.

Walaupun ketika itu usianya masih muda, pendapatnya bernas. Mulanya Nabi Daud memutuskan pemilik haiwan supaya menyerahkan ternakannya kepada pemilik kebun sebagai ganti rugi disebabkan ternakannya memasuki dan merosakkan kebun itu. Sulaiman yang mendengar keputusan bapanya mencelah: "Wahai bapaku, menurut pandanganku, keputusan itu sepatutnya berbunyi; kepada pemilik tanaman yang telah musnah tanaman diserahkanlah haiwan jirannya untuk dipelihara, diambil hasilnya dan dimanfaatkan bagi keperluannya. Manakala tanamannya yang binasa itu diserahkan kepada jirannya, pemilik ternakan untuk dijaga sehingga kembali kepada keadaan asal. Kemudian masing-masing menerima kembali miliknya, sehingga dengan cara demikian masing-masing pihak tidak ada yang mendapat keuntungan atau menderita kerugian lebih daripada sepatutnya." Pendapat yang dikemukakan Sulaiman dipersetujui kedua-dua pihak. Malah orang ramai yang menyaksikan perbicaraan itu kagum dengan kebolehan beliau menyelesaikan perselisihan terbabit.

ertitik tolak daripada peristiwa itu, kewibawaan Sulaiman semakin terserlah dan ia juga sebagai bibit permulaan kenabian Sulaiman. Melihat kecerdasan akal yang ditonjolkannya itu, Nabi Daud menaruh kepercayaan dengan mempersiapkannya sebagai pengganti dalam kerajaan Bani Israel. Namun, abangnya Absyalum tidak meredai beliau melangkah bendul dalam heriarki pemerintahan itu, malah mendakwa dia yang sepatutnya dilantik putera mahkota kerana Sulaiman masih muda dan cetek pengalaman. Absyalum mahu mendapatkan takhta itu daripada bapa dan adiknya. Justeru, dia mula menunjukkan sikap baik terhadap rakyat, dengan segala masalah mereka ditangani sendiri dengan segera, membuatkan pengaruhnya semakin meluas.

Sampai satu ketika, Absyalum mengisytiharkan dirinya sebagai raja, sekali gus merampas kekuasaan bapanya sendiri. Tindakannya itu mengakibatkan huru-hara di kalangan Bani Israel. Melihatkan keadaan itu, Nabi Daud keluar dari Baitulmaqdis, menyeberangi Sungai Jordan menuju ke Bukit Zaitun. Tindakannya itu semata-mata mahu mengelakkan pertumpahan darah, namun Absyalum dengan angkuh memasuki istana bapanya. Di Bukit Zaitun, Nabi Daud memohon petunjuk Allah supaya menyelamatkan kerajaan Bailtulmaqdis daripada dimusnahkan anaknya yang derhaka itu. Allah segera memberi petunjuk kepada Nabi Daud, iaitu memerangi Absyalum. Namun, sebelum memulakan peperangan itu, Nabi Daud berpesan kepada tenteranya supaya tidak membunuh anaknya itu, malah jika boleh ditangkap hidup-hidup. Bagaimanapun, kuasa Allah melebihi segalanya dan ditakdirkan Absyalum mati juga kerana dia mahu bertarung dengan tentera bapanya.

Kemudian, Nabi Daud kembali ke Baitulmaqdis dan menghabiskan sisa hidupnya selama 40 tahun di istana itu sebelum melepaskan takhta kepada Sulaiman. Kewafatan Nabi Daud memberikan kuasa penuh kepada Nabi Sulaiman untuk memimpin Bani Israel berpandukan kebijaksanaan yang dianugerah Allah. Beliau juga dapat menundukkan jin, angin dan burung, sehingga dapat disuruh melakukan apa saja, termasuk mendapatkan tembaga dari perut bumi untuk dijadikan perkakasan.

Kisah tersebut saya kutip dari https://ms.wikipedia.org/wiki/Nabi_Sulaiman_a.s.

Beberapa ayat Al-quran tentang karunia ALLOH yang diberikan kepada Nabi sulaiman adalah :

Dan sesungguhnya kami telah mengurniakan ilmu pengetahuan kepada Nabi Daud dan Nabi Sulaiman; dan mereka berdua bersyukur dengan berkata: "Segala puji tertentu bagi Allah yang dengan limpah kurniaNya memberi kami kelebihan mengatasi kebanyakan hamba-hambaNya yang beriman". Dan Nabi Sulaiman mewarisi (pangkat kenabian dan kerajaan) Nabi Daud; dan (setelah itu) Nabi Sulaiman berkata: "Wahai umat manusia, kami telah diajar mengerti bahasa pertuturan burung, dan kami telah diberikan serba sedikit dari tiap-tiap sesuatu (yang diperlukan); sesungguhnya yang demikian ini adalah limpah kurnia (dari Allah) yang jelas nyata". Anda bisa dengarkan Ayatnya di SINI.

Lantas apa rahasia kehebatan Nabi Sulaiman ini .....?
Silahkan Anda simak sendiri ya....pada Video berikut ini  penjelasan dari Rahasia Kehebatan Nabi Suaiman A.S.

Rahasia kehebatan Nabi Sulaiman




0 Comments

0 komentar:

Post a Comment test